Pengalaman Aku Menginap Di Villa Puncak Bogor

Menjelang tahun baru kakak kesatu ku ngajak nginep semalam di villa Puncak, tepatnya tanggal 30-31 Desember 2016, hari Jumat-Sabtu. Aku inginkan  dong, lagipula  dibayarin. Rencananya peserta tiga keluarga, jumlah totalnya 10 orang. Kenapa gak sekalian tahun baruan di Puncak aja? Karena yang bayarin cuma dapat  hari itu, lagian gak terdapat  tradisi merayakan tahun baru di keluargaku. Aku bertugas nyari villa, saat tersebut  hari Selasa, agak pesimis sebab  dadakan banget, menilik  saat tersebut  masa liburan sekolah dan cuti  akhir tahun. Untunglah di di antara  situs booking hotel online dapet pun  yang cocok  dengan kebutuhan. Lokasinya dekat Kota Bunga Cipanas, villa 4 kamar istirahat  dengan 2 kamar mandi. Dan kalo diperlukan  ada 1 kamar istirahat  dengan kamar mandi dalam yang dapat  dipakai dengan ongkos  tambahan. Yang pun  penting terdapat  mesin karaoke…yeayy!!

Aku baru dapat  pergi sesudah  suami sholat Jumat. Dan ternyata bisa  kabar kakak keduaku dan keluarganya seketika  berhalangan hadir, wahh…jadi ada keunggulan  kamar dong, tidak cukup  seru peserta gak lengkap. Padahal kakak keduaku udah nyiapin konsumsi guna  kita nginep, gimana ini nasib makan-makan kita? Aku yang saat tersebut  udah dijalan hanya  bawa mie instan, telor, dan roti, maklum anak bungsu biasa tau beres, bercita-cita   dari kakak-kakak aja. Kakak kesatu ku dan keluarganya udah nyampe villa duluan, ngajak santap  diluar aja nanti, males masak.

Pengalaman Aku Menginap Di Villa Puncak Bogor

Suasana depan villa

Aku hingga  di villa senja  hari, perjalanan ke Puncak lumayan  lancar, meski  Jalan Raya Puncak sempat terdapat  buka tutup diluar jadwal biasa, gak apa deh nunggu di pinggir jalan demi kelancaran. Kami sempat lewat jalur pilihan  dekat pasar Ciawi tembus di Cisarua, namun  gak aku sarankan deh, jalannya sempit, tidak sedikit  beloknya dan nyaris  di masing-masing  belokan ada warga  yang jaga dan meminta uang, serasa berputar-putar tanpa akhir. Akhirnya kami pulang  ke jalan utama menantikan  arah ke atas dimulai  di pinggir jalan. Ternyata meski  menjelang tahun baru gak terdapat  kemacetan parah laksana  yang kami duga sebelumnya, alhamdulillah. Villanya juga mudah  ditemukan, sebab  satu-satunya yang bagus dan baru di renovasi dalam komplek tersebut. Tetangga di sekitarnya lokasi  tinggal  lama semua. Di dalam villa pun  terawat baik dan bersih. Ada balkon lumayan  luas di lantai 2 dengan pemandangan ladang sayur dan gunung, ok banget. Kekurangannya, di informasi dalam website  online ada empang  renang bareng  di komplek villa tersebut, ternyata kolamnya telah  tidak pantas  pakai, kotor dan agak spooky malah. Akhirnya acara utama kami karaokean deh.

Malam hari sesudah  sholat maghrib rencananya kami akan santap  malam di Warung Nasi Alam Sunda depan komplek villa tersebut, bermukim  jalan kaki. Penasaran pengen coba, menyaksikan  cabang warung tersebut tidak sedikit  banget di wilayah  Puncak. Dan turunlah hujan lebat…huhu…jadinya santap  mie instan pake telor deh. Ada ekstra  chicken cordon bleu dari kakakku, bermukim  dihangatkan di microwave. Untungnya peralatan santap  dan masak di villa ini lumayan  lengkap. Abis santap  karaokean lagi deh sampe tidur. Ternyata Puncak udah gak sedingin dulu, sejumlah  kali kami terbangun sebab  kepanasan, seluruh  kamar di villa itu  tanpa AC. Udah saatnya kalo cari villa lagi di Puncak pastikan kamarnya ber-AC.

Paginya anda  sarapan pake roti, telor, mie instan (lagi), dan nasi goreng, iyaa…kakakku bawa beras dan di villa terdapat  magic com. Sambil nunggu masa-masa  check out anda  leyeh-leyeh aja di villa.

 

Abis sholat dzuhur kami check out dan santap  siang di Sate PSK yang kebun teh. Warung Alam Sunda dekat villa sarat  pas jam santap  siang itu. Kalo di Sate PSK gak terlampau  ramai, kali ini yang penasaran kakakku dengan dalil  yang sama, cabangnya tidak sedikit  bener di Puncak. Kami pesan sate kambing, sate ayam, dan gulai kambing. Ternyata rasanya standar aja siy, guna  pelayanan pun  datar tanpa senyum. Pada bete kali pengen liburan juga…hehe. Bagi  rasa sate di Puncak aku lebih suka Sate Shinta, ini pun  cabangnya tidak sedikit  di Puncak. Ada pun  Sate Kadir yang pun  punya sejumlah  cabang di Puncak, namun  rasa tidak cukup  sesuai dengan seleraku. Kelebihan santap  di Sate PSK ini dapat  jalan-jalan di kebun teh, bermukim  ke belakang warungnya, tea walk deh…gak ding kami hanya  foto-foto aja.

Dan selesai  sudah kebersamaan kami di akhir tahun 2016. Alhamdulillah jalanan pulang fasih  sampai ke Jakarta. Tapi yang ke arah Puncak siy macet, pada inginkan  tahun baruan di lokasi  sejuk kali ya. Kesimpulan masih seru nginep  villa di puncak, asal pilih villa yang nyaman aja, tidak boleh  yang spooky dong

Reply